13.8 C
New York
Selasa, Mei 18, 2021
BerandaBusinessInvestasi Jiwasraya Boncos Karena Saham, Saham Gorengan?

Investasi Jiwasraya Boncos Karena Saham, Saham Gorengan?

Jakarta,Direktur Utama PT Asuransi Jiwasraya (Persero) Hexana Tri Sasongko mengungkapkan ‘wajah’ laporan keuangan perusahaan dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi VI DPR RI pada Senin ini (16/12/2019).

Merahnya wajah laporan keuangan perusahaan BUMN tersebut karena dinilai gagal mengelola aset yang dimiliki, di antaranya dalam memilih instrumen investasi khususnya saham.

“Seharusnya maksimal mengalokasikan untuk saham sebesar 20%, itu pun [harus saham] blue chips [saham unggulan], government bond [surat utang negara], instrumen BI minimal 30%. Sayangnya, yang terjadi alokasi ke saham, itu pun kualitas [saham] rendah mencapai 50%, sedangkan government bond di 15%,” kata Dirut Jiwasraya Hexana Tri Sasongko.

Nyatanya, itu menjadi keputusan yang salah karena sebagian besar dana terjebak dalam saham-saham yang nilainya di bawah Rp 50/saham.

Bahkan, ia pun tak menampik banyak dari saham-saham tersebut telah mendapat suspensi dari BEI.

Bisa dilihat dari laporan keuangan selama 3 tahun terakhir.

Pada Desember 2017 nilai investasi saham mencapai Rp 6,63 triliun, kemudian nilainya turun drastis di Desember 2018 menjadi Rp 3,77 triliun serta ambles lagi menjadi di Rp 2,48 triliun di pencatatan September 2019.

Penurunan lebih parah terjadi pada reksa dana. Pada Desember 2017 nilai reksa dana mencapai Rp 19,17 triliun, kemudian turun di Desember 2018 menjadi Rp 16,32 triliun serta penurunan paling tajam terjadi di pencatatan September 2019 menjadi Rp 6,64 triliun

Kondisi ini menyebabkan terjadinya penurunan nilai ekuitas perusahaan, dari Rp 5,57 triliun di Desember 2017 kemudian ekuitasnya minus hingga Rp 23,92 T di September 2019.

Adapun total utang klaim per September 2019 mencapai Rp 9,99 triliun, bengkak dari Rp 4,75 triliun pada Desember 2018 dan dari Rp 125 miliar pada Desember 2017.

Laporan keuangan Jiwasraya Ikhtisar

DES 2017 (RP T)

DES 2018 (RP T)

SEPT 2019 (RP T)

ASET 45,6836,2325,68-

SAHAM 6,633,772,48-

DEPOSITO 4,331,220,800-

REKSA DANA 19,1716,326,64-

OBLIGASI KORP.1,801,411,40-

SUN 3,093,113,19

EKUITAS 5,57-10.20-23,92

Sumber: JiwasrayaAlhasil, risk based capital (RBC) atau rasio kecukupan modal tercatat minus 805%.

Padahal, aturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menetapkan bahwa modal minimum yang harus dipenuhi oleh perusahaan asuransi baik umum atau jiwa adalah 120%.

“Untuk menuju 120% dalam hal ini menyelamatkan perusahaan dibutuhkan dana Rp 32,89 triliun,” kata Hexana.

Sebelumnya Kementerian BUMN kembali mengungkapkan akar masalah yang menyebabkan Asuransi Jiwasraya terbenam dalam masalah.

Staf Khusus Menteri BUMN Arya Sinulingga menyebutkan ada tiga masalah utama yang menyebabkan Jiwasraya gagal menunaikan kewajibannya kepada nasabah”Kita liat ada 2 persoalan, pertama, produknya memberikan gain lebih tinggi daripada produk lainnya.

Tapi itu kan agak sulit untuk diteliti, kan produk ada persetujuan [dari nasabah], jadi mereka bisa berkelit kalau itu sudah disetujui, kalau enggak layak kan enggak disetujui,” ujar Arya di Jakarta, Kamis (21/11/2019).

Kedua, lanjut Arya, sedang diminta untuk diselidiki

Kejaksaan Agung apakah ada persekongkolan atau kongkalikong sehingga investasi yang dibuat jadi kolaps seperti sekarang.

“Karena kalau kita lihat dari [saham] perusahaan yang diinvestasikan oleh Jiwasraya memang saham gorengan.

Saya kan main saham juga kan tahu itu gorengan, fundamentalnya digoreng di saat tertentu.

makanya kita minta Kejaksaan buat teliti,” kata Arya

Sumber.
Sandi Ferry, CNBC Indonesia

Artikel Populer

Recent Comments