13.8 C
New York
Wednesday, December 2, 2020
Home News James Hetfield Dari Metalica: My Life Story

James Hetfield Dari Metalica: My Life Story

Senzangwarna.com-Loudersound.com

Vokalis Metallica James Hetfield membawa kami dalam perjalanan kembali ke masa sekolahnya, menelusuri kembali langkah sementara band dan menjelaskan mengapa kemarahannya adalah energi

James Hetfield menghabiskan 40 tahun sebagai gitaris dan vokalis Metallica . Sebagai orang yang memegang kendali band metal terbesar di planet ini (ini bukan hiperbola – kami punya statistik), ia berkeliling dunia dan memetakan arah logam modern saat melakukannya.

Tidak semua berlayar sederhana. Pendidikan yang keras dalam keluarga yang taat beragama membuat Hetfield cocok untuk peran ‘orang luar’, sementara Metallica menderita pukulan hebat ketika bassis kesayangan mereka, Cliff Burton , meninggal pada tahun 1986.

Di tempat lain, pertempuran dengan kecanduan telah mengganggu kehidupan orang dewasa Hetfield dan berakibat pada rehabilitasi di tahun 2009 dan 2019 . Dia juga harus belajar untuk berurusan dengan masalah manajemen kemarahannya, yang telah mengancam untuk mendorong perselisihan antara dia dan teman-teman bandnya lebih dari sekali, seperti yang ditangkap dengan baik dalam film dokumenter Some Kind Of Monster 2004 .

Di sini dia mengingat kembali tahun-tahun formatifnya, ingat bekerja sama dengan Lars Ulrich dan mempertimbangkan apa yang akan dibuat Burton dari arah yang mereka ambil di tahun 90-an.

Anda dilahirkan James Alan Hetfield pada 3 Agustus 1963, di Los Angeles, California. Apakah Anda punya saudara lelaki dan perempuan?

“Ya, dua saudara tiri yang lebih tua, Chris dan Dave, dan seorang adik perempuan, Deanna. Suami kedua ibuku adalah ayahku. Itu cukup sulit. Adik perempuan saya, kami akan berkelahi seperti kucing dan anjing dan kemudian ketika orang tua [saya] pulang, kami akan saling membantu membersihkan kekacauan, dan saling melindungi. Tetapi kakak-kakak saya, mereka terpisah satu generasi dan sayangnya itu tidak mengikat. Mereka belum cukup umur untuk mengatakan apa yang harus saya lakukan dan tidak cukup muda untuk mengerti apa yang ingin saya dengar, jadi itu adalah posisi tengah yang canggung di sana. ”

Apakah Anda murid yang baik di sekolah?

“Saya adalah seorang siswa yang cukup rata-rata. Cukup tenang, cukup pendiam, hanya menyelesaikannya dan kemudian pulang dan bersenang-senang dan bermain. Olah raga yang dicintai.

Karena iman Ilmupengetahuan Kristen yang kuat dari orang tua Anda, apakah itu berdampak dalam hal sekolah yang Anda kunjungi atau cara Anda diperlakukan sebagai anak-anak?

“Itu tidak berdampak pada sekolah. Itu tidak seperti pergi ke sekolah Katolik. Itu tentu saja mempengaruhi saya – lebih dari saudara perempuan saya dan saudara laki-laki saya, saya menganggapnya sedikit lebih pribadi. Orang tua kami tidak membawa kami ke dokter. Kami pada dasarnya mengandalkan kekuatan spiritual agama untuk menyembuhkan kami atau melindungi kami dari sakit atau cedera. Jadi di sekolah saya tidak diizinkan duduk di kelas kesehatan, belajar tentang tubuh, belajar tentang penyakit dan hal-hal seperti itu. Dan, katakanlah, saya mencoba untuk tim sepak bola [dan] Anda harus mendapatkan fisik, untuk mendapatkan catatan dokter, saya harus pergi dan menjelaskan kepada pelatih bahwa, Anda tahu, agama kami mengatakan ini. Jadi saya merasa benar-benar seperti orang buangan, dan, Anda tahu, anak-anak akan menertawakannya. Ketika kelas kesehatan akan dimulai, saya akan berdiri di lorong, yang pada dasarnya merupakan bentuk hukuman dalam aspek lain. Semua orang yang lewat akan menatapku seolah aku semacam penjahat, kau tahu?
Itu pasti sulit.

“Itu [tapi] itu membantu membentuk siapa aku, kau tahu? Ketika Anda muda, Anda ingin menjadi seperti orang lain, Anda tidak ingin menjadi unik. Tapi saya melihat keunikan di dalamnya sekarang dan itu membantu saya untuk, eh, Anda tahu, menerima dan merangkul keunikan saya. ”

Apakah Anda pikir itu adalah pengalaman-pengalaman yang, dalam jangka panjang, memberi Anda kemampuan untuk mengatakan, ‘Tidak, saya tidak akan lari dengan geng’?

“Ya, saya percaya begitu. Itu membantu saya mengukir jalan saya sendiri, dan bahkan bagian spiritualnya, ketika Anda masih kecil Anda tidak dapat benar-benar memahami konsep kerohanian, dan bagi saya tidak pergi ke dokter itu aneh. Yang saya lihat hanyalah orang-orang di gereja yang patah tulang dan mereka salah menyembuhkan. Bagi saya itu tidak masuk akal. Tetapi juga itu membantu saya merangkul konsep spiritual di kemudian hari, Anda tahu, dan benar-benar melihat kekuatan di dalamnya, bersama dengan pengetahuan para dokter akhir-akhir ini, jadi itu membantu saya dengan konsep spiritualitas saya. ”

Anda pertama kali belajar piano pada usia sembilan tahun, dan kemudian tertarik pada drum kakak Anda David. Apakah pelajaran piano dalam musik klasik?

“Ya. Ibuku pernah melihatku di rumah seorang teman, seperti mulai memukul piano, dan dia berpikir, ‘Oh, dia akan menjadi seorang musisi. Oke, kita akan daftarkan dia untuk piano. ‘ Saya melakukan itu selama beberapa tahun dan itu benar-benar sedikit mematikan karena sedang mempelajari karya klasik, hal-hal yang saya tidak dengarkan di radio, Anda tahu? Saya ingat itu di rumah wanita yang lebih tua dan kue pada akhirnya adalah masalah besar. Tetapi saya sangat senang itu agak dipaksakan kepada saya, karena tindakan tangan kiri dan kanan melakukan hal-hal yang berbeda, dan juga bernyanyi pada saat yang sama, itu memberi saya beberapa firasat tentang apa yang saya lakukan sekarang. Bernyanyi dan bermain agak lebih mudah daripada mungkin jika saya tidak punya piano [pelajaran]. ”

Pada saat Anda bertemu drummer Metallica dan co-founder Lars Ulrich, Anda sudah remaja, bermain gitar, dan telah melalui band-band sekolah menengah pertama Anda – Obsesi, Phantom Lord dll. Apakah ada di antara mereka yang terdengar seperti apa yang Metallica menjadi?

“Tidak. Obsession adalah band sekolah menengah dan pada dasarnya kami hanya akan macet di garasi teman saya, melakukan lagu-lagu penutup. Kami akan melakukan Thin Lizzy , Black Sabbath , beberapa Robin Trower , beberapa Led Zeppelin … Dan kami akan melakukan beberapa pesta; cukup banyak. Saya tidak ingat belajar gitar, ha ha ha! Saya hanya ingat mengambil gitar untuk pertama kalinya dan berkata, ‘Bagaimana mereka membuat semua suara ini?’ ”

Ketika Anda dan Lars pertama kali berkumpul, apakah itu sebagai teman remaja atau khusus tentang bermain di band bersama?

“Itu pasti tentang musik. Saya belum pernah melihatnya atau mendengar tentang dia sebelumnya. Saya pernah berada di band ini, Obsession, [dan] saya membawakan lagu asli untuk dimainkan dan tidak ada yang menyukainya sehingga saat itulah saya pada dasarnya mengucapkan selamat tinggal kepada mereka. Ketika saya bertemu Lars, saya bermain-main dengan pria lain di sekolah menengah ini, membentuk band ini, Phantom Lord. [Lars tertarik dengan] beberapa band yang kami gunakan pada saat itu – Saxon , Judas Priest , hal-hal seperti Scorpions . Beberapa band metal yang lebih populer yang berhasil masuk ke Amerika. ”

Jadi, pada dasarnya, ini tentang musik. Namun Anda berdua telah mempertahankan kemitraan yang luar biasa. Banyak pernikahan tidak berlangsung selama hubungan Anda dengan Lars. Apakah masih terutama tentang musik atau ada persahabatan di sana juga sekarang?

“Kami sangat bertolak belakang dalam segala hal – kecuali ketika kami bermain musik bersama. Anda tahu, setiap kali kita istirahat, kita akan pergi selama enam bulan dari satu sama lain dan kembali bersama dan mulai berbicara tentang di mana hidup kita telah membawa kita, dan itu, ‘Oh, aku sudah mendengarkan ini dan menemukan ini.’ ‘Wow aku juga!’ Jadi itu semacam … paralel, dengan satu cara dan kemudian melengkapi yang lain. Itulah keindahannya. Itu telah membantu kami berjuang melalui banyak hal bersama-sama tetapi mengingat perbedaan ekstrem ada banyak sudut pandang berbeda yang dapat Anda pelajari dan ambil. ”

Ketika Cliff masuk ke band, ia jelas pengaruh yang sangat besar, tidak hanya secara musik, tetapi sebagai manusia …

“Tepat sekali. Selain memperkenalkan kami pada lebih banyak teori musik, ia adalah yang paling berpendidikan di antara kami, ia pergi ke perguruan tinggi junior untuk belajar beberapa hal tentang musik, dan mengajar kami beberapa hal. Ketika Lars dan saya melihatnya bermain dengan [band Cliff sebelumnya], Trauma, rahang kami jatuh ke lantai, dan kami berkata, “Kita harus mendapatkan orang ini.” Dia dan saya bersatu lebih dekat sebagai teman, sejauh aktivitas kami, gaya musik yang kami sukai, band-band yang kami sukai, secara politis, pandangan tentang dunia, kami cukup sejajar dengan panjang gelombang itu. Tapi, ya, dia punya karakter seperti itu untuk dirinya sendiri, dan itu adalah kepribadian yang sangat kuat, dia akhirnya merangkak masuk ke kita semua. Dan dia sangat merindukan pria yang duduk di sini sekarang. ”

Apa yang akan dilakukan Cliff terhadap beberapa arah yang dilakukan band pada 1990-an? Dimulai dengan The Black Album pada tahun 1991 hingga saat St Anger pada tahun 2003?

“Yah, aku pasti akan berpikir akan ada beberapa perlawanan, pasti. Saya pikir The Black Album adalah album yang hebat dan saya menghargai kenyataan bahwa kami memiliki nyali untuk melakukan itu dan memiliki [produser] Bob Rock untuk bekerja bersama kami. Pasti, itu benar-benar terjadi. Anda tahu, ketika saya kembali dan saya mendengarkan [album sebelumnya] … Dan Justice For All , itu tidak mungkin bertahan di jalur itu. Kami harus membawa satu set telinga tepercaya. [Tapi] Saya pikir Cliff mungkin akan menyela beberapa hal yang berbeda, membuat bas-nya terdengar dan beberapa hal yang lebih menantang secara musik, mungkin. Saya pasti akan berpikir bahwa [era Load dan Re-Load ], saya akan memiliki sekutu yang sangat menentang itu semua – reinvention atauMetallica versi U2 . ”

Ketika Anda mengatakan ‘sekutu’, maksud Anda bahwa Anda secara pribadi tidak nyaman dengan periode pertengahan tahun 90-an dari cerita band?

“Tidak, tidak, tidak sama sekali. Ada beberapa lagu hebat di sana tapi menurut saya semua gambar dan hal-hal seperti itu tidak perlu. Dan jumlah lagu yang ditulis adalah … itu mengencerkan potensi racun Metallica. Dan saya pikir Cliff akan setuju dengan itu. ”

Jadi pada saat Anda tiba di St. Anger , apakah itu awal yang baru untuk Anda atau akhir periode yang baru saja Anda gambarkan?

“Yah, aku tidak yakin. Bagi saya, St. Anger jenis berdiri sendiri. Ini lebih merupakan pernyataan daripada album. Ini lebih dari soundtrack film, dengan cara. Ada beberapa riff yang sangat menarik dan keren, ada beberapa lagu bagus di sana. Tapi secara sonik itu terdengar terfragmentasi, di mana tepatnya kami berada di titik. Tetapi dalam fragmentasi itu menyatukan kami. Jadi itu adalah bagian yang sangat penting dari teka-teki untuk membawa kita ke tempat kita hari ini. ”

Berapa banyak Death Magnetic berkaitan dengan fakta bahwa Rick Rubin adalah produser, dan seberapa banyak hubungannya dengan fakta bahwa Bob Rock (pengawas setiap album Metallica sejak dan termasuk The Black Album ) bukan produser saat itu ?

“Aku pikir itu kombinasi dari semua itu. Saya pikir Bob … kami sudah terlalu nyaman satu sama lain, terutama melalui semua pengurasan emosional St Anger . Itu baik untuk melanjutkan. Rick Rubin adalah kebalikan dari Bob Rock. Dan fakta bahwa kami dapat duduk dan menulis diri sendiri, melakukan hal-hal untuk diri sendiri tanpa menjaga anak Rick Rubin, di situlah kami dapat mencoba sayap kami lagi dan terbang sebagai sebuah band. Jadi itu adalah hal yang tepat pada waktu yang tepat. Sama sekali tidak berbicara buruk tentang Bob, karena dia telah membawa kita ke tempat-tempat yang belum pernah kita kunjungi sebelumnya. Kami telah belajar banyak darinya. ”

Anda sangat terbuka dalam film Some Kind Of Monster tentang menerima masalah kemarahan Anda. Tetapi, perlukah mempertahankan amarah tertentu untuk memberi makan kreativitas Anda sebagai penulis lagu?

“Ha ha ha! Ya, itu pertanyaan yang bagus. Saya pikir setiap orang yang mengalami sesuatu seperti apa yang saya alami sangat mengkhawatirkan hal itu. Tetapi kreativitas, itu akan datang dari mana ia harus datang. Apa pun bisa dicerna dan dimuntahkan seperti Metallica. Saya tidak akan mulai menulis tentang memetik bunga sekarang. Ketika saya senang saya menulis riff terberat mungkin. Menjadi bahagia tidak berlebihan. Tetapi juga, akan selalu ada masalah kemarahan dengan saya, tidak peduli apa. Tampaknya selalu ada potongan teka-teki keren lainnya yang terungkap. ”

Awalnya diterbitkan dalam edisi Metal Hammer 192, Juni 2009

Source: Loudersound.com

Artikel Populer

Desa Mekarsari-Ngamprah Sebagai Desa Terbaik Dalam Penyaluran BLT

Ngamprah, Senzangwarna.com Desa Yang Sangat Dekat dengan Lokasi Perkantoran KBB ini, menjadi Sebuah Desa Yang sangat banyak disorot dari segi Penyaluran bantuan COVID-19. Terbukti beberapa waktu...

Pesan Cat Milesi Coatings Kini Bisa Melalui Kami

Pesan cat Milesi coatings kini bisa melalui kami, sebutkan katagori cat yang akan dipesan, kemudian rekomendasikan kepada kami melalui whatsapp, alamat, nama pemesan, PT/...

Senzangwarna.com

Senzangwarna.com adalah website Mathew Furnitur, kami bergerak dibidang Furniture kantor, ritel, hotel, rumah tinggal, apartemen restoran dan kafe. Kami juga membuat konsep gambar tiga dimensi...

Recent Comments